Pernyataan Sikap Tentang Ucapan Presiden Prancis (Emmanuel Macron)

PERNYATAAN SIKAP
IKATAN TUNANETRA MUSLIM INDONESIA (ITMI)
Nomor : 005/PS/PP-ITMI/III/1442 H

Tentang:
TENTANG UCAPAN PRESIDEN PRANCIS EMMANUEL MACRON
سْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

Bahwa Islam adalah agama yang memberikaqn kebebasan kepada penganutnya untuk menuangkan pemikiran-pemikiran dan ekspresi, sepanjang tidak bertentangan dengan akidah dan syari’at Islam.
Bahwa penampilan kartun Rasulullah Muhammad S.A.W yang dimuat dalam majalah Charlie Hebdo nyata nyata telah menghina umat Islam. Hal itu diperparah oleh ucapan Presiden Prancis Emmanuel Macron yang menyatakan bahwa “Islam adalah agama dalam krisis” benar-benar sangat melukai hati umat Islam di seluruh dunia .
Dengan memperhatikan kondisi yang berkembang, serta di dorong atas rasa tanggung jawab sebagai bagian dari umat Islam di dunia, maka kami Pengurus Pusat Ikatan Tunanetra Muslim Indonesia menyatakan pernyataan sikap sebagai berikut :
1. Mengecam pernyataan atau ucapan Presiden Prancis yang menganggap bahwa Islam sedang dalam krisis, karena hal tersebut nyata nyata telah menghina dan melukai umat Islam di seluruh dunia.
2. Mengecam tindakan Presiden Emmanuel Macron / pemerintah Prancis yang mendukung/membela penerbitan kartun nabi Muhammad di majalah Charlie Hebdo dengan alasan atau dalih kebebasan berekspresi.
3. Mendesak kepada pemerintah Republik Indonesia untuk setidak tidaknya melakukan :
a. Meninjau kembali hubungan diplomatik Indonesia dengan Prancis
b. Melakukan boycot terhadap produk-produk atau barang-barang buatan Prancis
4. Mengajak kepada seluruh umat Islam untuk bersatu padu secara apik, etis, dan elegant. dalam menghadapi tantangan dan gangguan dari musuh-musuh Islam.
5. Menginstruksikan kepada seluruh anggota Ikatan Tuannetra Muslim Indonesia agar memboycot produk / barang-barang buatan Prancis, sampai dengan pemerintah Prancis mengakui kekeliruan dan kesalahannyam akibat dari ucapan Presiden Emmanuel Macron dan dukungan pemeirntah Prancis terhadap penerbitan kartun Rasulullah Muhammad SAW oleh majalah Charlie Hebdo
Demikian pernyataan ini kami buat dengan penuh kesadaran dan rasa tanggung jawab kami sebagai salah satu bagian dari masyarakat dan umat Islam

والحمدلله رب العلمين
Cimahi, 17 Rabiul awal 1442 H
3 November 2020 M

Pengurus Pusat
Ikatan Tunanetra Muslim Indonesia (ITMI)

Ketua Umum

H. Yudi Yusfar

Sekretaris Jenderal

Yogi Madsuni

Pernyataan Sikap Tentang ELSAFAN-Hks THE BEST SINGING COMPETITION FOR THE BLIND 2020

PERNYATAAN SIKAP
IKATAN TUNANETRA MUSLIM INDONESIA (ITMI)
Nomor : 004/PS/PP-ITMI/III/1442 H

Tentang:
ELSAFAN-Hks THE BEST SINGING COMPETITION FOR THE BLIND 2020
سْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

Menyikapi gejolak di kalangan Tunanetra Muslim Indonesia, sebagai akibat dari lagu Elsafan Voc. Ezra Angraeni Hutabarat Ciptaan Pendeta Yombu Wuri Walauku sebagai lagu wajib dalam kegiatan Elsafan-Hks The Best Singing Competition For The Blind 2020 yang pada akhirnya menimbulkan respon dan reaksi negatif di kalangan masyarakat khususnya Tunanetra Muslim Indonesia. Atas dasar hal tersebut, kami Pengurus Pusat Ikatan Tunanetra Muslim Indonesia (PP ITMI) ; Setelah mempertimbangkan masukan dari berbagi pengurus wilayah, khususnya Pengurus Wilayah Itmi di Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, DKI Jakarta, Jawa Barat dan Jawa Tengah, serta dengan memperhatikan arahan dari Majelis Syura Ikatan Tunanetra Muslim Indonesia, maka dengan ini pengurus pusat Ikatan Tunanetra Muslim Indonesia menyampaikan pernyataan sebagai berikut :
1. Kami sangat menyesalkan terjadinya gejolak tersebut diatas, karena hal itu merupakan tantangan ancaman dan gangguan bagi toleransi antara umat beragama yang sedang gencar-gencarnya kita bangun.
2. Kami mnedesak kepada seluruh jajaran Yayasan Elsafan khususnya jajaran Panitia Penyelenggara kegiatan The Best Singing Competition For The Blind 2020 untuk menunda atau membatalkan kegiatan dimaksud, karena sedikit banyaknya telah menimbulkan gejolak dan respon negatif dikalangan masyarakat khususnya Tunanetra Muslim Indonesia.
3. Kami menyesalkan kurangnya kepekaan dari pihak yayasan Elshafan umumnya dan panitia penyelenggara kegiatan khususnya, yang tidak memperhitungkan aspek-aspek religiusitas dan toleransi antara umat beragama ; pihak penyelenggara semata-mata mementingksn kepentingan visi dan misi lembaga saja yang tentunya selalu mengacu pada pedoman ajaran agama tertentu.
4. Kepada Seluruh Tunanetra Muslim Indonesia kami meminta untuk tidak mengikuti berbagai kegiatan yang dilaksanakan oleh kalangan yang nyata-nyata mendasarkan pada ajaran agama selain islam ; karena mereka akan tetap berusaha membawa umat islam untuk mengikuti ajaran agama mereka, atau setidaknya mengikuti corak dan gaya hidup mereka. (QS. Al- Baqarah : 120)
5. Kepada seluruh anggota Ikatan Tunanetra Muslim Indonesia, kami Pengurus Pusat Ikatan Tunanetra Muslim Indonesia dengan ini tidak memperkenankan seluruh anggota Ikatan Tunenetra Muslim Indonesia mengikuti kegiatan-kegiatan keagamaan atau yang berorientasi pada kegiatan keagamaan yang dilaksanakan oleh agama tertentu termasuk kegiatan The Best Singing Competition For The Blind 2020.
6. Kepada seluruh jajaran pengurus pusat, pengurus wilayah, dan pengurus daerah, majelis syura, dewan syura wilayah, dan dewan syura daerah Ikatan Tunanetra Muslim Indonesia diminta untuk menyebarluaskan pernyataan ini kepada seluruh masyarakat umum khususnya anggota Ikatan Tunanetra Muslim Indonesia.
Demikian pernyataan ini kami buat dengan penuh kesadaran dan rasa tanggung jawab kami sebagai salah satu bagian dari masyarakat dan bangsa Indonesia.

والحمدلله رب العلمين
Cimahi, 3 Rabiul awal 1442 H
20 Oktober 2020 M

Pengurus Pusat
Ikatan Tunanetra Muslim Indonesia (ITMI)

Ketua Umum

H. Yudi Yusfar

Sekretaris Jenderal

Yogi Madsuni

Pernyataan Sikap Tentang Penusukan Syekh Ali Jaber

PERNYATAAN SIKAP
IKATAN TUNANETRA MUSLIM INDONESIA (ITMI)
Nomor : 003/PS/PP-ITMI/V/1442 H

Tentang:
PENUSUKAN TERHADAP ULAMA / DA’I YAITU SYEKH ALI JABER
سْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

Bahwa peran serta umat Islam dalam memperjuangkan kemerdekaan Republik Indonesia dan mengisinya sampai saat ini, tidak terlepas dari peran serta para ulama.
Bahwa keberadaan ulama di tengah-tengah masyarakat khususnya umat Islam di Indonesia patutlah diberikan apresiasi, penghormatan, dan pengagungan yang setinggi tingginya oleh pihak-pihak terkait termasuk pemerintah dan aparat yang berwenangt (TNI dan POLRI).
Bahwa akhir-akhir ini, dinegara kesatuan Republik Indonesia sering terjadi penghinaan, tindak kekerasan fisik terhadap para ulama yang dilakukan oleh kelompok/oknum yang tidak menyukai kemajuan masyarakat khususnya umat Islam di Indonesia.
Bahwa apa yang terjadi pada Ulama / Penda’I Syekh Ali Jaber sekali lagi merupakan tindak kekerasan fisik yang menggambarkan adanya kelompok/oknum yang tidak menyukai terhadap kemajuan bangsa dan masayrakat Indonesia pada umumnya dan Umat Islam Indonesia pada khususnya.
Bahwa berdasarkan hal-hal diatas serta dengan senantiasa mengharap pertolongan Allah SWT, kami Pengurus Pusat Ikatan Tunanetra Muslim Indonesia (PPITMI) memandang perlu untuk menyatakan sikap terkait dengan penusukan Syekh Ali Jaber tersebut yaitu sebagai berikut :
1. Mengutuk keras penusukan yang dilakukan kepada Ulama/Da’i Syekh Ali Jaber pada hari Minggu 13 September 2020 di masjid salahudin Lampung dan tindakan-tindakan kekerasan fisik kepada para ulama sebelum itu, karena hal tersebut menunjukan kekerdilan kelompok/oknum dalam memandang persoalan tertentu.
2. Mendesak kepada aparat yang berwenang khususnya pihak kepolisian daerah Provinsi Lampung umumnya Kepolisian Republik Indonesia agar mengusut tuntas pelaku penusukan tersebut dan menghukum sekeras-kerasnya sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
3. Mendesak kepada Pemerintah Republik Indonesia dan aparat yang terkait agar benar-benar melindungi para Ulama dan Da’i yang senantiasa keselamatan dan kebebasannya sebagai Da’i terancam oleh tindak dan perilaku musuh-musuh bangsa dan musuh-musuh Umat Islam.
4. Mengajak kepada seluruh Umat Islam di Indonesia untuk bahu membahu melindungi para ulama kita agar terhindar dari musuh-musuh Islam dimanapun berada dan mengajak kepada seluruh umat Islam Indonesia untuk bersatu berdo’a memohon pertolongan dan perlindungan Allah agar bangsa dan Masyarakat indonesia selalu diberikan rahmat, barokah, dan bimbingan Allah SWT.
Demikian pernyataan sikap ini kami buat dengan penuh kesadaran dan rasa tanggung jawab kami sebagai salah satu bagian dari masyarakat dan bangsa Indonesia.

والحمدلله رب العلمين
Cimahi,26 Muharram 1442 H
14 September 2020 M

Pengurus Pusat
Ikatan Tunanetra Muslim Indonesia (ITMI)

Ketua Umum

H. Yudi Yusfar

Sekretaris Jenderal

Yogi Madsuni